Persidangan Konspirasi Pilpres AS 2020, Donald Trump Tolak Dilarang Bicara di Medsos

Tak Berkategori

Losergeek.org, Jakarta –¬†Pengacara Donald Trump mendesak hakim federal pada Senin untuk menolak perintah perlindungan yang diminta oleh jaksa menjelang persidangan konspirasi dalam pemilihan presiden Amerika Serikat 2020. Pengacara Trump mengatakan itu akan melanggar hak kebebasan berbicara di bawah Konstitusi.

Jaksa, dalam meminta perintah perlindungan, berargumen bahwa Trump dapat mengungkapkan bukti rahasia secara tidak benar sebelum persidangan.

Dalam pengajuan pada Senin malam, Hakim Distrik AS Tanya Chutkan memerintahkan kedua belah pihak untuk bertemu pada Selasa 8 Agustus 2023. Ia menyepakati dua kemungkinan tanggal untuk sidang yang akan diadakan selambat-lambatnya Jumat mengenai masalah tersebut.

Pengacara Trump, dalam pengajuan setebal 29 halaman ke Pengadilan Distrik AS di Washington pada Senin, tidak secara langsung membahas pernyataan potensi intimidasi saksi.

Mereka memang mengakui bahwa beberapa dokumen pengadilan harus dilindungi dari publik, seperti materi dari penyelidikan dewan juri yang menyebabkan dakwaan minggu lalu yang menuduh Trump mengatur plot untuk membatalkan kekalahannya dalam pilpres 2020.

“Namun, kebutuhan untuk melindungi informasi itu tidak memerlukan perintah menutup-nutupi semua dokumen yang dihasilkan oleh pemerintah,” tulis pengacara Trump di surat-surat pengadilan.

“Dalam persidangan tentang hak Amendemen Pertama, pemerintah berupaya membatasi hak Amendemen Pertama,” kata pengacara Trump, mengacu pada hak kebebasan berbicara yang dijamin oleh Konstitusi AS.

Dalam jawaban singkat yang diajukan pada Senin malam, jaksa mengatakan bahwa karena mereka telah meminta perintah perlindungan, pengacara Trump telah membahas kasus tersebut di jaringan televisi utama AS. Jaksa mengatakan Trump memiliki “rencana untuk mengajukan kasus ini ke media.”

Trump pada Kamis mengaku tidak bersalah atas tuduhan federal bahwa dia berkonspirasi untuk mencoba membatalkan kekalahannya dalam pilpres 2020 dari Presiden Demokrat Joe Biden. Itu adalah kasus kriminal ketiga yang diajukan terhadap Trump sepanjang tahun ini.

Dalam dakwaannya pada Kamis, Trump bersumpah untuk tidak mengintimidasi saksi atau berkomunikasi dengan mereka tentang kasus tersebut tanpa kehadiran penasihat hukum.

Jaksa pada umat, dalam permintaan mereka untuk perintah perlindungan dari Chutkan, menunjuk ke sebuah posting dari Trump di situs Truth Social miliknya yang mengatakan, “JIKA KAMU MENGEJARKU, AKU DATANG MENGENALMU!”

Iklan

Jaksa mengatakan postingan tersebut dapat menunjukkan bahwa Trump, calon terdepan untuk nominasi presiden dari Partai Republik 2024, mungkin mencoba mengintimidasi saksi.

Di bawah proses yang dikenal sebagai penemuan, jaksa penuntut harus memberikan bukti yang memberatkan kepada terdakwa sehingga mereka dapat menyiapkan pembelaan. Jaksa penuntut dalam pengajuan Jumat mereka mengatakan mereka siap untuk memberi Trump “sejumlah besar” bukti setelah perintah perlindungan dikeluarkan.

Chutkan mengatakan dia mungkin mengadakan sidang tentang masalah ini.

Seorang juru bicara Trump pada Sabtu membantah bahwa postingan Jumat terkait dengan persidangan, sebaliknya mengatakan bahwa Trump menyerang orang-orang yang dijuluki “Republikan dalam Nama Saja,” atau RINO.

Namun, postingan media sosial Trump telah meningkat sejak pengajuan pengadilan pada Jumat oleh jaksa penuntut. Dia mengatakan dia akan berusaha agar Chutkan, yang diangkat sebagai hakim oleh Presiden Demokrat Barack Obama, mundur dari kasus tersebut. Pengacara Trump belum secara resmi mengajukan permintaan itu.

Chutkan sebelumnya memutuskan melawan Trump dalam gugatan perdata yang berusaha memblokir catatan Gedung Putih dari penyelidikan kongres atas serangan 6 Januari 2021 di Capitol AS oleh pendukung Trump.

Dia juga sangat menentang serangan Capitol dalam kasus kriminal yang berasal dari kerusuhan. Putusan pengadilan sebelumnya tidak cukup untuk meminta hakim federal menyingkir dari sebuah kasus.

Pengacara Trump John Lauro mengatakan dia akan berusaha untuk memindahkan kasus pemilu 2020 dari Washington, D.C., ke Virginia Barat. Sementara kasus kriminal kadang-kadang diadili di lokasi yang berbeda dari tempat mereka dibawa agar juri tidak memihak, orang lain yang dituntut dalam pengepungan Capitol telah gagal saat mencoba memindahkan kasus mereka dari pengadilan federal Washington.

Pilihan Editor: Donald Trump Tebar Ancaman di Medsos, Jaksa Minta Perlindungan Hakim

REUTERS



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *